Akademisi UNJ Dukung Pembubaran HTI - HadaCircle

Sabtu, Mei 13, 2017

Akademisi UNJ Dukung Pembubaran HTI

Akademisi UNJ Dukung Pembubaran HTI - Langkah pemerintah untuk membubarkan ormas Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) melalui pengadilan dinilai sudah tepat. Kalangan akademisi di Jakarta mendukung wacana pembubaran yang diambil Menteri Koordinator (Menko) Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam), Wiranto tersebut.

HTI

Salah satu akademisi yang mendukung pembubaran HTI adalah, Wakil Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Prof Dr Sofyan Hanif. Dia menyatakan siap mendukung kebijakan yang diambil Meenko Polhukam tersebut.

Dikatakan, langkah itu sudah sesuai dengan imbauan dari Menko Polhukam yang meminta agar kampus menjadi aktor terdepan dalam mencegah dan memonitor radikalisme. Selama ini kampus melakukan fungsi edukasi dan selalu mengingatkan kepada para mahasiswa agar beraktivitas secara positif.

“Kalau mau melakukan aktivitas ormas jangan di dalam kampus. Apalagi sampai menggunakan jaket almamater dan mengatasnamakan institusi kampus,” kata Sofyan Hanif dalam keterangan tertulis yang diterima wartawan, Kamis (11/5/2017).

Dukungan serupa juga disampaikan oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Yusron Razak. Dia menilai bahwa keputusan pemerintah itu adalah bagian dari masukannya saat acara ‘Coffee Morning Menko Polhukam’ bersama para pembantu rektor bidang kemahasiswaan se-DKI Jakarta.

“Apa yang dilakukan Pak Wiranto sudah benar dan sesuai dengan prosedur. Kampus memiliki aturan internal yang melarang organisasi ekstra secara luas tidak boleh menyebarkan atribut yang berkaitan dengan kegiatannya. Ormas tidak dibenarkan melakukan aktivitas di dalam kampus,” kata Yusron Razak.

Sementara itu, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Universitas Satya Negara Indonesia, Edi Siregar mengatakan bahwa segala sesuatu yang berseberangan dengan dasar negara Pancasila harus dimusnahkan. Menurutnya, dasar negara menjadi dasar pengambilan keputusan organisasi besar NKRI.

“Segala sesuatu di luar dasar NKRI bukan menjadi milik kita dan bukan karakter kita. Oleh karena itu segala sesuatu yang bersebarangan dengan dasar negara harus dimusnahkan,” pungkas Edi Siregar.
Comments


EmoticonEmoticon